Header Ads

Diduga Asal Jadi, Proyek Pamsimas di Wonosobo Tercemar Bakteri


LampungDaily.Com | Pembangunan Program Penyediaan air minum dan Sanitasi berbasis Masyarakat (Pamsimas) yang berada di Pekon sumur tujuh Kecamatan Wonosobo, Kabupaten Tanggamus Lampung, tahun 2017 diduga pembangunannya terkesan dipaksakan dan diduga dikerjakan asal-asalan. Pasalnya, pembangunan pamsimas tersebut tidak memenuhi standar kesehatan yang menjadi acuan dalam pembangunannya.

Hal tersebut dikemukaan oleh salah satu petugas kesehatan dari Puskesmas Siring Betik Kecamatan Wonosobo, Kabupaten setempat, Danak mihardjo, SKM saat diwancarai dikantornya, jum'at (6/4/18).

Dia mengatakan, bahwa air tersebut tidak layak konsumsi itu dikarenakan air tersebut mengandung bakteri coliform lebih dari 1600 MPM Coliform per 100 mili liter dengan catatan berdasarkan parameter yang di periksa tidak memenuhi standar sebagai air bersih.

"Saya sudah mengecek langsung ke lokasi sumber mata air tersebut, pada bulan november tahun 2017 yang lalu untuk mengambil sampel air tersebut yang akan diuji ke laboratorium UPTD Balai laboratorium Provinsi Lampung dengan pengujian lab nomor 20-2/AR/XI/2017, hasil labnya adalah bahwa air tersebut mengandung bakteri coliform lebih dari 1600 MPM Coliform per 100 mili liter, dengan catatan berdasarkan parameter yang di periksa tidak memenuhi standar sebagai air bersih," jelasnya.

Setelah mendapat keterangan dari Petugas medis tersebut,  tim langsung menuju lokasi pembangunan pansimas tersebut. Tampak terlihat bahwa pembangunannya tidak sesuai dengan standar kesehatan, hal tersebut dapat dinilai dari sumber mata air yang tidak layak untuk dikategorikan sebagai air bersih.

Karena sumber mata air tersebut diambil bukan dari sumber mata air langsung tetapi dari aliran sisa-sisa air hujan yang berada di sekeliling perkebunan yang dikumpulkan di penampungan.

Dugaan tersebut juga dikuatkan oleh keterangan salah satu Kaur Pekon Sumur tujuh yang tidak mau disebutkan namanya, Dia menceritakan kepada Tim bahwa dari awal perencanaan mereka sudah ragu dengan petugas fasilitator Kabupaten Tanggamus saat menunjukan lokasi sumber mata air yang kami nilai debit airnya sangat kurang memadai.

"Dari awal kami ragu mas, saat petugas fasilitator menunjukkan lokasi sumber mata air tersebut ke kami, karena debet airnya kurang memadai, ditambah lagi waktu pengerjaan kurangnya pengawasan fasilitator. Akhirnya hal tersebut terbukti karena sampai saat ini aliran air dari program pamsimas tersebut belum sampai ke rumah-rumah warga, karena airnya cuma sedikit," ujarnya.

Ditambahkannya, juga bahwa petugas fasilitator dalam pengelolaan anggaran kurang transparan dengan mereka, hal ini terlihat dari pernyataan fasilitator kepada mereka.

"Anggaran Pamsimas sumur tujuh tahun 2017 adalah Rp: 240.000.000, oleh petugas fasilitator anggaran tersebut dinyatakan kurang dan meminta bantuan dana DD sebesar 77 juta, sementara yang kami dengar program Pamsimas anggarannya mencapai 350 juta per-Pekon," tambahnya

Program Pamsimas merupakan program pemerintah pusat dan daerah untuk pengadaan air bersih dan air minum yang berstandar kesehatan untuk masyarakat, Program Pamsimas ditujukan untuk meningkatkan akses pelayanan akan kebutuhan air bersih berbasis bagi masyarakat miskin di perdesaan agar bisa berperilaku hidup sehat, dengan membangun atau menyediakan prasarana dan sarana air bersih dan sanitasi berbasis masyarakat.

Saat dikonfirmasikan terkait program pamsimas di pekon sumur tujuh ke Dinas PU, Awak Media belum bisa bertemu dengan petugas KKM dan Petugas FKM sehingga belum ada kejelasan terkait masalah ini.

Jurnalis : Rendi Ronaldo/Azhimi

Tidak ada komentar

Kirim Komentar Anda:

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.